author

Erlin Fadhylah

Erlin Fadhylah atau biasa disapa Erfa adalah lulusan Sastra Indonesia dari Universitas Negeri Jakarta. Setelah sepuluh tahun berprofesi sebagai pengajar di beberapa sekolah internasional, Erfa kini berdaya di rumah saja dengan aktif menulis artikel yang diterbitkan di berbagai media cetak dan daring. Hobinya membaca buku membawa Erfa berkenalan pada dunia menulis fiksi dan mengantarkannya pada profesi pekerja lepas sebagai pengulas novel serta penyelaras aksara. Beberapa tulisannya dapat dibaca melalui tautan linktr.ee/erfa22. Ia juga dapat disapa melalui akun instagramnya @erfa22.

Jadi Feminis Kritis, Lepas dari Internalisasi Patriarki

Setelah bergabung di Komunitas Perempuan Berkisah yang menjadi ruang aman bagi perempuan serta penyintas korban Kekerasan Berbasis Gender (KBG), sebutan feminis kerap disematkan pada diri saya. Sebetulnya, saya sendiri tidak–atau belum–pernah menyebut diri demikian. Saya justru kerap menyebut diri sebagai pembelajar sepanjang hayat, pendidik paruh waktu, dan penulis lepas. Bukan berarti saya menolak disebut feminis, […]

Mentoring III: Self-Healing untuk Penyintas dan Pendamping Korban Kekerasan Berbasis Gender

Disclaimer: Ini adalah catatan pembelajaran kegiatan mentoring dari program Sekolah Konselor Sebaya (SKS) berbasis empatik dan keberpihakan pada korban yang diinisiasi oleh Yayasan Perempuan Indonesia Tumbuh Berdaya (Pribudaya) atas dukungan Indika Foundation telah sampai pada tahapan mentoring. Yayasan Pribudaya adalah sebuah organisasi non-profit berbadan hukum yang menaungi Komunitas Perempuan Berkisah yang berada di 7 (Tujuh) […]

Mentoring I: Kolaborasi Tim Konselor dalam Proses Konseling

Disclaimer: Ini adalah catatan pembelajaran kegiatan mentoring dari program Sekolah Konselor Sebaya (SKS) berbasis empatik dan keberpihakan pada korban yang diinisiasi oleh Yayasan Perempuan Indonesia Tumbuh Berdaya (Pribudaya) atas dukungan Indika Foundation telah sampai pada tahapan mentoring. Yayasan Pribudaya adalah sebuah organisasi non-profit berbadan hukum yang menaungi Komunitas Perempuan Berkisah yang berada di 7 (Tujuh) […]

Strategi Advokasi dan Kolaborasi Pendampingan Kasus Kekerasan Berbasis Gender

Disclaimer: Ini adalah catatan pembelajaran kegiatan mentoring dari program Sekolah Konselor Sebaya (SKS) berbasis empatik dan keberpihakan pada korban yang diinisiasi oleh Yayasan Perempuan Indonesia Tumbuh Berdaya (Pribudaya) atas dukungan Indika Foundation telah sampai pada tahapan mentoring. Yayasan Pribudaya adalah sebuah organisasi non-profit berbadan hukum yang menaungi Komunitas Perempuan Berkisah yang berada di 7 (Tujuh) […]

Empati dan Keberpihakan pada Korban: Hargai Korban sebagai Manusia Utuh

Disclaimer: Ini adalah catatan pembelajaran kegiatan mentoring dari program Sekolah Konselor Sebaya (SKS) berbasis empatik dan keberpihakan pada korban yang diinisiasi oleh Yayasan Perempuan Indonesia Tumbuh Berdaya (Pribudaya) atas dukungan Indika Foundation telah sampai pada tahapan mentoring. Yayasan Pribudaya adalah sebuah organisasi non-profit berbadan hukum yang menaungi Komunitas Perempuan Berkisah yang berada di 7 (Tujuh) […]

Menguatkan Empati dan Keberpihakan, Agar Korban Tak Berjuang Sendirian

Disclaimer: Ini adalah catatan pembelajaran kegiatan mentoring dari program Sekolah Konselor Sebaya (SKS) berbasis empatik dan keberpihakan pada korban yang diinisiasi oleh Yayasan Perempuan Indonesia Tumbuh Berdaya (Pribudaya) atas dukungan Indika Foundation telah sampai pada tahapan mentoring. Yayasan Pribudaya adalah sebuah organisasi non-profit berbadan hukum yang menaungi Komunitas Perempuan Berkisah yang berada di 7 (Tujuh) […]

Self Healing: Bukan sekadar Refreshing, tetapi Memulihkan Luka Batin

Apa yang terlintas di benak saat mendengar kata healing? Bali, refreshing, kembali ke alam ala glamour camping, atau liburan menguras dompet dalam versi lain? Akhir-akhir ini, kata healing memang lekat dengan konten liburan atau kembali ke alam. Padahal, healing sendiri bukan suatu proses yang butuh uang, apalagi pergi liburan. Lalu, apa sebetulnya yang dimaksud dengan […]

Bertahun-tahun Trauma Akibat Kekerasan Seksual, Begini Perjalanan Pulihku Bersama Perempuan Berkisah

DISCLAIMER: Tulisan ini berisi kisah nyata korban kekerasan seksual (KS) yang mulai pulih menjadi penyintas. Kisah aseli penyintas diungkapkan via zoom dan chat WA oleh penyintas bersama tim konselor dan psikolog di ruang aman Perempuan Berkisah (PB). Tim Redaksi Perempuan Berkisah hanya membantu mentranskrip dan mengedit kalimat-kalimat sensitif dan menghilangkan nama identitas dan tempat untuk […]

Dinamika Pendampingan Kasus Kekerasan Berbasis Gender di Daerah

Dalam melaksanakan salah satu misi Komunitas Perempuan Berkisah (PB) untuk menciptakan Ruang Aman berbasis etika feminisme, para konselor dan pendamping PB tidak hanya aktif melakukan konseling secara daring. Dalam beberapa kesempatan, pendampingan korban secara langsung pun dibutuhkan. Kebutuhan ini terutama muncul di daerah-daerah yang masih memiliki keterbatasan akses dalam pelayanan korban Kekerasan Berbasis Gender (KBG). […]

People Pleaser Syndrome: Perilaku Baik, tapi Abai Kesejahteraan Diri

Dua minggu terakhir, berita tentang pelecehan seksual terhadap anak seolah tidak ada habisnya. Meski secara pribadi saya kerap menghindari berita-berita tersebut, tetapi saat membuka media sosial selalu ada saja berita baru tentang hal ini muncul di beranda. Rasanya sungguh menghancurkan hati, apalagi ada salah satu korban anak yang terinfeksi HIV AIDS akibat pelecehan yang ia […]

Sudah Jadi Korban, Dijauhi Pula: Korban Kekerasan Seksual di Dunia Kerja Kesulitan Akses Dukungan & Keadilan

Beberapa tahun yang lalu, saya bekerja di sebuah Universitas swasta di Jakarta, di mana saya mengalami pelecehan dari atasan saya. Saya menyampaikan kekhawatiran ini kepada HRD. Namun mereka bilang tidak dapat menindaklanjutinya, karena atasan saya dianggap sosok yang sangat berjasa bagi departemen dan tidak mungkin melakukan pelecehan. Pada akhirnya saya dijauhi, dan si pelaku tetap lolos hingga […]

Saya Memilih Merdeka Sebagai Perempuan, Apapun Status Saat Ini

Sebagai perempuan, kita telah terjajah oleh ideologi, stigma, dan ekspektasi ideal yang kebanyakan hanya ilusi. Sebagai perempuan dan sebagai ibu, saya memilih merdeka dari hal-hal tersebut dengan pelan tetapi pasti. Saya memang istri, tetapi saya bukan hanya pasangan dari seseorang karena kami individu setara dan saya pun tetap melakukan sesuatu yang bisa saya banggakan. Saya […]

Berhentilah Mengusik Janda, Biarkan Mereka Menikmati & Merayakan Statusnya Sebagai Perempuan Berdaya

Belakangan, publik dihebohkan dengan beredarnya berita mengenai MUI (Majelis Ulama Indonesia) dan Ayu Ting Ting. Kabarnya, MUI meminta agar acara televisi yang menampilkan sosok pedangdut tersebut dihentikan. Alasannya pun membuat publik geram, yakni karena Ayu dianggap terlalu mengeksploitasi status jandanya. Kabar tersebut pun membuat MUI panen hujatan dari masyarakat. Berbagai lembaga, organisasi, dan komunitas yang […]

Ketika Perempuan Penyintas Tak Henti Bertumbuh

Mereka tidak bertumbuh sendirian, tetapi bersama orang-orang yang mereka dampingi. Bersama-sama, mereka menyembuhkan luka, melawan dampak trauma, menjadi pemenang, mengambil alih kepemilikan atas Diri yang telah direbut. Perlahan tetapi pasti, meski jatuh dan terseok, mereka bangkit kembali, untuk akhirnya menjadi subjek atas Diri. Selamat membaca dan temukanlah betapa dinamis, betapa antusias, betapa penuh semangat dan […]

Benarkah Feminis Cuma Bisa Teriak Kesetaraan, tapi Ogah Menanggung Beban?

Konon katanya, feminis cuma bisa teriak kesetaraan, tetapi urusan kerja berat maunya dimanjakan. Banyak juga suara sumbang, bilang feminis cuma mau keren-kerenan. Lalu, kesetaraan disebut bahan dagangan karena feminis sukanya cuan doang. Pernahkah membaca kalimat sindiran seperti di atas pada kolom komentar akun-akun yang mengkampanyekan kesetaraan gender atau justru menjadi pemberi komentar sejenis, karena merasa […]

Perempuan Berkisah Berdayakan Penyintas Melalui Konseling Berbasis Etika Feminis

“Aliran kekuatan feminis konselor kepada korban mempengaruhi korban untuk bertransformasi, mengubah falsafah hidup, perspektif, dan pola pikirnya.” (Sawitri, Konselor Padepokan Perempuan GAIA Yogyakarta) Bagaimana ciri ruang atau sesi konseling yang membuat kamu nyaman? Pertanyaan tersebut menjadi pembuka sesi Pelatihan Konseling Berbasis Etika Feminis yang diadakan oleh Perempuan Berkisah dengan dukungan dari Indika Foundation pada 20—21 November […]

Kegigihan dan Mimpi Jadi Rahasia Melanie Perkins dan Kesuksesan Canva

Penyebab rendah diri terbesar adalah ketika kita membandingkan perjuangan kita dengan keberhasilan orang lain. (Melanie Perkins, 2020) Pengalaman pertama mengikuti lomba menulis cerpen di platform baca tulis digital menghadapkan saya pada situasi yang begitu pelik. Bukan soal tema atau kesulitan untuk menulis cerita, tetapi platform tersebut meminta saya untuk mengunggah gambar sampul untuk cerita saya.  […]

Rumuskan Standar Layanan, Perempuan Berkisah dan Indika Foundation Libatkan Pengada Layanan

Komunitas Perempuan Berkisah dan Indika Foundation berkolaborasi dalam perumusan standar layanan pendampingan korban kekerasan berbasis gender (KBG). Dalam pelaksanaannya melibatkan pengada layanan baik dari Komnas Perempuan, Yayasan Pulih, P2TP2A, Women Crisis Center (WCC), LRC KJHAM, Komunitas Save Janda, Daya Riset Advokasi (DROUPADI) Foundation maupun konselor dan pendamping korban Perempuan Berkisah. Seorang siswi kelas tiga SMA […]

Contact Us