Cinta itu membahagiakan, tidak menyakitkan atau menyesakkan; apalagi melumpuhkan. Cinta itu tak melulu urusan hati dan rasa, cinta juga tak melulu tak ada logika. Cinta bisa dibangun saat keduanya benar merasa, dan saat keduanya mau berusaha.